Viral! Tanggapan Megawati Soal Minyak Goreng, Bisa Masak Direbus atau Kukus: Kok Njelimet Gitu

Permasalahan minyak goreng di Indonesia saat ini juga menjadi sorotan Ketua Umum PDI Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri.

Namun bukan masalah harga dan kelangkaan minyak goreng yang disoroti, melainkan sikap masyarakat yang rela antre berebut membeli minyak goreng.

“Saya sampai mengelus dada, bukan urusan masalah nggak ada atau mahalnya minyak goreng, saya sampai mikir, jadi tiap hari ibu-ibu itu apakah hanya menggoreng sampai begitu rebutannya?” kata Megawati dalam webinar “Cegah Stunting untuk Generasi Emas” yang disiarkan Youtube Tribunnews, Jumat (18/3/2022).

Padahal, menurut Mega, selain digoreng, ada banyak cara untuk membuat makanan. Bisa dengan direbus, dibakar, atau dikukus.

“Apa tidak ada cara untuk merebus, lalu mengukus, atau seperti rujak, apa tidak ada? Itu menu Indonesia, lho. Lha kok njelimet (rumit) gitu,” tuturnya.

Baca juga:  Jadi Trending Topic Twitter Suporter Manchester United Ngamuk Sebut 'Dosa' Harry Maguire

Mega mengatakan, seandainya almarhum suami menyuruhnya untuk ikut mengantre atau berebut membeli minyak goreng, sudah pasti dia tak mau.

Selain enggan menghabiskan waktu, kata Mega, terlalu banyak mengonsumsi makanan yang digoreng juga tak baik untuk kesehatan tubuh.

Ketimbang menggoreng, Mega bilang lebih memilih memasak di rumah dengan cara lainnya. “Saya emoh (tidak mau). Aku lebih baik masak di rumah, direbus kek, dikukus kek,” kata dia.

Meski demikian, Mega tak menampik pentingnya minyak goreng untuk kebutuhan rumah tangga di Indonesia. Namun, menurut dia, minyak goreng bukanlah kebutuhan primer.

“Nanti dipikirnya saya tidak membantu rakyat kecil. Lho, padahal, ini kebutuhan apa tidak? Sebetulnya ini kan bukan primer sebetulnya, kalau mikirnya kita kreatif,” kata Presiden ke-5 RI itu.

Baca juga:  Heboh! Warga Ngebor Sumur Muncul Semburan Gas di Perumahan Parung Pajang

Seperti diketahui, sejak akhir tahun lalu, harga minyak goreng melambung tinggi. Pemerintah sempat mengeluarkan aturan Harga Eceran Tertinggi (HET).

Untuk minyak goreng curah, ditetapkan HET sebesar Rp 11.500 per liter, minyak goreng kemasan sederhana Rp 13.500 per liter, dan minyak goreng kemasan premium Rp 14.000 per liter.

HET yang diterapkan mulai 1 Februari 2022 itu memang sempat membuat harga minyak goreng di pasaran turun. Namun, keberadaannya menjadi langka di pasaran.

Akhirnya, pemerintah mencabut aturan soal HET. Artinya, harga minyak goreng kemasan diserahkan ke mekanisme pasar.

Setelahnya minyak goreng memang muncul kembali di pasaran. Tetapi, masalah yang muncul selanjutnya yakni harganya melonjak tinggi. Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammaf Lutfi mengungkap, langka dan mahalnya harga minyak goreng disebabkan karena adanya permainan mafia.

Baca juga:  Viral! Surat Pengangkatan Tenaga Honorer PNS Tanpa Tes, PANRB: Palsu

“Ada orang-orang yang tidak sepatutnya mendapatkan hasil dari minyak goreng ini. Misalnya minyak goreng yang seharusnya jadi konsumsi masyarakat masuk ke industri atau diselundupkan ke luar negeri,” ujarnya dalam rapat kerja bersama Komisi VI DPR RI, Kamis (18/3/2022).

 

 

Sumber:

https://www.kompas.com/wiken/read/2022/03/19/065100381/viral-pernyataan-megawati-soal-minyak-goreng-bisa-masak-direbus-atau-kukus?page=all#page3