Review All of Us Are Dead: Alasan Kenapa Serial Drakor Zombie ini Masih Trending

Halo, pecinta drama Korea alias drakor? Apakah kamu menyukai genre serial drakor yang menegangkan dan bikin penasaran di setiap episodenya? Nah, baru-baru ini ada nih serial drakor yang ramai diperbincangkan. Yak, serial drakor dengan nuansa zombie memang masih menjadi favorit.

Setelah film Train to Busan yang seru bertema bencana mayat hidup alias zombie yang trending dan tayang tahun 2016, sekarang kita bertemu kembali dengan drakor dengan nuansa zombie yakni serial drakor All of Us Are Dead.

Tentang All of Us Are Dead

All Of Us Are Dead adalah serial thriller zombie produksi JTBC Studio & Film Monster yang diangkat dari webtoon berjudul Now At Our School karya Joo Dong-geun yang dirilis pada 2009 – 2011. Serial ini disutradarai oleh Lee Jae-kyoo dan dibagi menjadi 12 episode dalam 1 musim, berlatar zombie outbreak yang terjadi di SMA Hyosan. Beberapa siswa penyintas berhasil menyelamatkan diri dan bersembunyi sambil menunggu bantuan datang.

Kejadian yang begitu cepat membuat mereka harus berhati-hati mengumpulkan informasi dalam keterbatasan. Keputusan demi keputusan harus diambil di antara hidup dan mati. Konflik, pengorbanan, kehilangan hingga unusual phenomenon harus mereka hadapi dalam hitungan jam saja.

            Sumber: google foto

Masih ragu nonton drakor ini? Penasaran dengan All of Us Are Dead? Simak beberapa alasan menarik di bawah ini terkait mengapa drakor All of Us Are Dead masih trending dan menarik untuk diikuti, sebagaimana dikutip dari siaran resmi Netflix.

Adegan Action yang Menantang

Baca juga:  Review Serial Netflix YOU, Pasangan Toxic yang Obsesif

Menyuguhkan banyak adegan laga, para pemain membutuhkan pelatihan tiga bulan yang menantang. Yoon Chan-young berbagi kisah mengenai beratnya latihan bela diri yang dilakukan selama sejam penuh sebanyak tiga kali. Efek pelatihan ini juga dirasakan oleh Lomon yang hanya bisa terbaring di kasur selama tiga hari dan membutuhkan akupuntur.

Sutradara Lee JQ pun bercerita mengenai kekhawatirannya dan sang pengarah laga di awal mengenai para pemain yang sepertinya membutuhkan stunt double. “Meski sempat khawatir, ternyata mereka cepat sekali membaik karena masih muda. Mereka mampu membangun energi dengan cepat.”

Webtoon Aslinya Digemari Pemain

All of Us Are Dead diangkat dari sebuah webtoon populer karya Joo Dong-geun yang disebut sebagai novel grafis zombie bergaya Korea berkat imajinasinya yang liar, kisahnya yang mencekam, dan detailnya yang cermat. Popularitas yang tinggi dari webtoon ini juga menjadi alasan para pemain untuk bergabung dalam serial live-action All of Us Are Dead. Yoon Chan-young menyatakan antusiasmenya ketika ditawarkan audisi karena familiar dengan webtoon aslinya.

Aktris Lee You-mi turut berkomentar, “Saya sudah membaca webtoon aslinya dan selalu penasaran dengan karakter yang saya perankan. Merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk bisa memainkannya.” Bagi sutradara Lee JQ sendiri, ada sebuah tekanan dan tanggung jawab besar dalam mengadaptasi sebuah webtoon legendaris. “Kami bertemu dengan penulis aslinya dan berdiskusi banyak tentang bagaimana kami bisa menghidupkan ceritanya. Kami ingin mengangkat tentang harapan seperti apa yang harus dibawa ketika menjalani hidup, dan apa artinya menjadi manusia. Tidak hanya menghibur, kami juga ingin membuat sebuah drama yang dapat membuat orang berpikir.”

Baca juga:  Review Skill Academy CASN, Bimbel CPNS Terbaik
                         Sumber: google foto

Faktor Pembeda

Meskipun zombie bukan genre yang asing lagi di industri film Korea, All of Us Are Dead memiliki faktor unik yang membedakannya dari yang lain. Menurut sang sutradara, serial ini berfokus pada sekolah sebagai latar utamanya di mana kita dapat melihat anak-anak muda membuat pilihan mereka.

Aktor Lim Jae-hyeok menimpali bahwa latar sekolah juga tidak memungkinkan para murid untuk memiliki senjata ampuh – seperti senapan – layaknya kisah-kisah zombie lainnya. “Kami hanya menggunakan apa yang ada di sekitar, seperti peralatan sekolah, meja, dan kursi. Menurut saya, ini faktor yang sangat membedakan.”

Hadirkan Kisah Persahabatan Antara Dua Musuh Bebuyutan

Dalam serial ini, karakter Yoon Gwi-nam yang diperankan oleh Yoo In-soo ingin membalas dendam kepada Lee Cheong-san yang diperankan oleh Yoon Chan-young. Namun di kehidupan nyata, kedua aktor ini justru berteman dekat. In-soo menceritakan kekesalannya mengenai Chan-young yang mencopot stiker nama karakter In-soo di ponselnya. “Sebenarnya, teman-teman main saya di sini tidak ada yang ingin memasang nama karakter saya. Tapi dengan Chan-young, kami berbicara setiap hari! Dia teman dekat saya. Mengetahui dia mencopot nama saya dari ponselnya, saya sangat sakit hati,” ujar In-soo. Persahabatan mereka juga terlihat ketika keduanya sama-sama muntah setelah melewati pelatihan yang menantang.

Baca juga:  Wajib Nonton! Cek 5 Rekomendasi Anime dengan Rating Tertinggi 2022

Cuma Ada Satu Murid SMA Di Antara Para Aktor

Meskipun sebagian besar karakternya adalah murid SMA, pada kenyataannya hanya Park Ji-hu yang masih bersekolah. “Usia saya kini 20 tahun, namun saya memang seusia dengan On-jo ketika syuting. Kadang-kadang saya pergi ke lokasi syuting mengenakan seragam asli sebelum akhirnya berganti ke seragam sekolah di serial ini.” Usianya yang muda membuat juga Ji-hu sering memanggil lawan mainnya dengan sebutan “paman” dan “bibi”, termasuk kepada Lim Jae-hyeok dan Lee You-mi.

Choi Yi-Hyun Menikmati Peran Sebagai Anak SMA

Aktris berusia 22 tahun ini memiliki wajah imut yang membuatnya tampak awet muda. Tak heran Choi Yi-hyun sering mendapat kepercayaan untuk memerankan siswi SMA. Perannya sebagai Choi Nam-ra, seorang ketua kelas yang dingin dan tak pandai berteman, akan siap mencuri perhatian Anda dengan perkembangan karakternya. Yi-hyun pun mengaku menikmati peran yang lebih muda dari usia aslinya. “Saya senang memainkan karakter yang mengenakan seragam sekolah. Saya punya wajah yang tampak muda, dan saya rasa itulah rahasia untuk memerankan peran-peran ini. Saya siap mengambil peran murid SMA lainnya,” ungkap Choi Yi-hyun.

Sumber:

https://www.kapanlagi.com/korea/review-all-of-us-are-dead-serial-zombie-korea-next-level-1ffe26.html