Jadi Sorotan! Simak Sejarah dan Penyebab Kecelakaan Dahsyat Situs Nuklir Chernobyl, Kini Dikuasai Rusia dari Ukraina

Baru-baru ini pembangkit nuklir Chernobyl menjadi sorotan, setelah jatuh ke tangan Rusia ditengah invansi negara itu ke Ukraina.

Apa penyebabnya? Yuk, simak pembahasannya berikut ini.

Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan, negaranya telah kehilangan kendali atas pembangkit nuklir Chernobyl setelah pasukan Ukraina berjuang mempertahankannya dari pasukan Rusia.

Myhailo Podolyak, Penasihat Presiden mengatakan setelah, “Serangan tak masuk akal dari Rusia … tidak mungkin untuk mengatakan bahwa pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl aman,” ujar dia melansir cbsnews, Jumat (25/2/2022).

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan telah diberitahu Ukraina jika angkatan bersenjata tak dikenal, telah menguasai semua fasilitas pembangkit, dengan tanpa korban atau kehancuran di lokasi tersebut.

Direktur Jenderal Rafael Mariano Grossi IAEA mengaku terus mengikuti situasi Ukraina dengan “keprihatinan besar” dan menyerukan “pengendalian maksimum” untuk menghindari tindakan yang dapat membahayakan fasilitas nuklir Ukraina tersebut.

IAEA diberitahu bahwa pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina beroperasi dengan aman dan selamat hingga saat ini.

Situs Chernobyl menjadi perhatian dunia setelah terjadi kecelakaan pada 1986. Buat yang ingin tahu begini sejarah Situs Chernobyl, seperti melansir dari berbagai sumber seperti cbsnews.com, world-nuclear.org, Jumat (25/2/2022).

Kecelakaan terburuk

Bencana pembangkit ini terjadi pada 1986 dan menjadi kecelakaan nuklir terburuk di dunia. Sebuah ledakan dan kebakaran melanda pembangkit ini. Ledakan membawa radiasi ke udara, yang berhembus hingga ke Belarus, Rusia dan Ukraina.

Puluhan orang dievakuasi dari daerah yang sudah hancur. Sedikitnya 32 orang tewas karena ledakan. Sekitar 11.000 kasus kanker tiroid dilaporkan yang kemungkinan terkait dengan bencana tersebut, menurut laporan tahun 2016.

Baca juga:  Dijamin Mudah dan Tanpa Antri, Cek Cara Beli Tiket Bioskop dengan Aplikasi TIX ID

Pembangkit telah dinonaktifkan dan tempat perlindungan menutupi reaktor untuk mencegah kebocoran radiasi. Area di sekitar reaktor terlarang untuk umum.

Lokasi

Pembangkit Chernobyl terletak sekitar 130 km di Utara Kiev, Ukraina, dan sekitar 20 km di selatan perbatasan dengan Belarus.

Komplek pembangkit ini terdiri dari empat reaktor nuklir desain RBMK-1000. Unit 1 dan 2 dibangun antara 1970 dan 1977, sedangkan unit 3 dan 4 dengan desain yang sama selesai pada tahun 1983.

Dua reaktor RBMK sedang dibangun pada saat kecelakaan ledakan terjadi di 1986. Di sebelah tenggara pabrik, sebuah danau buatan seluas sekitar 22 kilometer persegi, terletak di samping sungai Pripyat, anak sungai Dniepr, dibangun untuk menyediakan air pendingin bagi reaktor.

Daerah Ukraina ini digambarkan sebagai hutan tipe Belarusia dengan kepadatan penduduk yang rendah.

Sekitar 3 km dari reaktor, di kota baru, Pripyat, ada 49.000 jiwa. Kota tua Chornobyl, yang berpenduduk 12.500 jiwa, berjarak sekitar 15 km di sebelah tenggara kompleks.

Dalam radius 30 km dari pembangkit listrik, total populasi adalah antara 115.000 dan 135.000 pada saat kecelakaan.

RBMK-1000 adalah reaktor tipe tabung tekanan moderat grafit yang dirancang dan dibangun Uni Soviet, menggunakan bahan bakar uranium dioksida yang sedikit diperkaya (2% U-235).

Ini adalah reaktor air ringan mendidih, dengan dua loop yang mengumpankan uap langsung ke turbin, tanpa penukar panas yang mengganggu.

Penyebab Ledakan 

Kecelakaan terjadi pada 25 April 1986. Sebelum penghentian rutin, kru reaktor di Chernobyl 4 mulai mempersiapkan tes untuk menentukan berapa lama turbin akan berputar dan memasok daya ke pompa sirkulasi utama setelah kehilangan pasokan daya listrik utama.

Baca juga:  Gunakan Nama Muhammad untuk Promo Miras, Persis Minta Holywings Diproses Hukum

Tes ini telah dilakukan di Chernobyl tahun sebelumnya, tetapi daya dari turbin turun terlalu cepat, sehingga desain regulator tegangan baru harus diuji.

Serangkaian tindakan operator, termasuk penonaktifan mekanisme shutdown otomatis, mendahului percobaan tersebut.

Pada saat operator bergerak untuk mematikan reaktor, reaktor berada dalam kondisi yang sangat tidak stabil.

Keunikan desain batang kendali menyebabkan lonjakan daya yang dramatis saat dimasukkan ke dalam reaktor.

Interaksi bahan bakar yang sangat panas dengan air pendingin menyebabkan fragmentasi bahan bakar seiring dengan kecepatan produksi uap dan peningkatan tekanan.

Karakteristik desain reaktor sedemikian rupa sehingga kerusakan substansial bahkan pada tiga atau empat rakitan bahan bakar akan – dan memang – mengakibatkan kehancuran reaktor.

Tekanan berlebih menyebabkan pelat penutup reaktor sebesar 1000 t terlepas sebagian, merusak saluran bahan bakar dan membuat macet semua batang kendali, yang pada saat itu baru setengah jalan.

Pembangkitan uap yang kuat kemudian menyebar ke seluruh inti (dimasukkan oleh air yang dibuang ke inti karena putusnya sirkuit pendingin darurat) menyebabkan ledakan uap dan melepaskan produk fisi ke atmosfer.

Sekitar dua hingga tiga detik kemudian, ledakan kedua melemparkan pecahan dari saluran bahan bakar dan grafit panas. Ada beberapa perselisihan di antara para ahli tentang karakter ledakan kedua ini, tetapi kemungkinan besar disebabkan oleh produksi hidrogen dari reaksi zirkonium-uap.

Baca juga:  Cek Cara Munculkan Sertifikat Vaksin Booster Covid-19 di Aplikasi PeduliLindungi

Dua pekerja tewas akibat ledakan ini. Grafit (sekitar seperempat dari 1200 ton diperkirakan telah dikeluarkan) dan bahan bakar menjadi pijar dan memicu sejumlah kebakaran, menyebabkan pelepasan utama radioaktivitas ke lingkungan.

Dampaknya

Kecelakaan itu menghancurkan reaktor Chernobyl 4, menewaskan 30 operator dan petugas pemadam kebakaran dalam waktu tiga bulan dan beberapa kematian terus berlanjut.

Ada yang dilaporkan meninggal pada saat itu karena trombosis koroner. Sindrom radiasi akut (ARS) awalnya didiagnosis pada 237 orang di lokasi dan terlibat dalam pembersihan dan kemudian dikonfirmasi dalam 134 kasus.

Dari jumlah tersebut, 28 orang meninggal akibat ARS dalam beberapa minggu setelah kecelakaan. Sembilan belas pekerja lainnya kemudian meninggal antara tahun 1987 dan 2004, tetapi kematian mereka tidak serta merta dapat dikaitkan dengan paparan radiasi.

Tak seorang pun di luar lokasi menderita efek radiasi akut meskipun sebagian kecil, tetapi tidak pasti, dari kanker tiroid yang didiagnosis sejak kecelakaan terjadi pada pasien anak-anak pada saat itu kemungkinan besar disebabkan asupan yodium radioaktif.

Selain itu, sebagian besar wilayah Belarus, Ukraina, Rusia, dan sekitarnya terkontaminasi dalam berbagai tingkat.

Bencana Chernobyl adalah peristiwa unik dan satu-satunya kecelakaan dalam sejarah tenaga nuklir komersial di mana kematian terkait radiasi terjadi.

Kecelakaan ini menyebabkan perubahan besar dalam budaya keselamatan dan kerja sama industri, khususnya antara Timur dan Barat sebelum berakhirnya Uni Soviet.

 

Sumber:

https://www.liputan6.com/bisnis/read/4897062/sejarah-dan-penyebab-kecelakaan-dahsyat-situs-nuklir-chernobyl-kini-dikuasai-rusia-dari-ukraina