Heboh! Demo Mahasiswa 11 April 2022 Berakhir Ricuh, Polri Menduga Kelompok Anarko Susupi Aksi

OMTELOLET – Polri memastikan demo mahasiswa yang digelar pada 11 April 2022, di sejumlah daerah diduga telah disusupi oleh kelompok anarko.

Diketahui, saat ini sudah ada beberapa orang yang diamankan aparat kepolisian saat demo berlangsung.

“Kalau saya melihat dari beberapa kutipan-kutipan video yang dikirim dari wilayah yang saat ini, juga masih didalami oleh Polda Metro Jaya, kelompk-kelompok Anarko masuk ke situ,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo kepada wartawan, Senin (11/4/2022).

Menurutnya, hal itu disebutnya berdasarkan dari identitas serta pakaian khas yang kerap dikenakan oleh kelompok anarko.

“Dari identitas bajunya, kemudian kekhasannya dia, ini yang masih didalamkan rekan-rekan Polda Metro Jaya dan juga beberapa wilayah,” ujarnya.

Ia berharap, ke depannya ingin dalam menyampaikan pendapat di muka umum sesuai dengan Undang-Undang nomor 9 tahun 1998. Kendati demikian, Polri mempunyai kewajiban untuk memberikan pelayanan, perlindungan, pengamanan dan pengawalan dalam kegiatan aksi mahasiswa tersebut.

“Tentunya harus ada kerja sama, harus ada komunikasi. Jangan sampai terulang kembali kejadian-kejadian yang telah lalu. Disusupi oleh orang-orang tak bertanggung jawab, akhirnya terjadi kontak fisik dan terjadi pengrusakan-pengerusakan yang betul-betul ini sangat kita sesali,” ungkapnya.

Baca juga:  TRENDING! NCT Dream dan Red Velvet Bakal Meriahkan Allo Bank Festival 2022, Catat Jadwal Lengkapnya

“Yang jelas, aparat keamanan secara umum mampu mengendalikan pelaksanaan, pengawalan, dan menjaga aksi unjuk rasa dapat berjalan dengan baik,” tutupnya.

Berakhir Ricuh

Adapun kerusuhan yang muncul pasca kedatangan para petinggi DPR dan Kapolri, Lutfhi menyebut kerusuhan itu bukan terjadi oleh massa BEM SI, tetapi pihak oknum provokator dan penyusup.

“Kerusuhan itu bukan oleh kami dari BEM SI, aksi kami damai dan sudah tersampaikan aspirasinya dengan baik. Setelah kami bubar, baru mulai berdatangan oknum provokator dan penyusup,” tuturnya.

Adapun dalam aksi bertema BEM SI Geruduk Rumah Rakyat mereka turut membawa empat tuntutan. Berikut tuntutan yang disuarakan BEM SI:

  1. Mendesak dan menuntut wakil rakyat agar mendengarkan dan menyampaikan aspirasi rakyat bukan aspirasi partai.
  2. Mendesak dan menuntut wakil rakyat untuk menjemput aspirasi rakyat sebagaimana aksi massa yang telah dilakukan dari berbagai daerah dari tanggal 28 Maret 2022 sampai 11 April 2022.
  3. Mendesak dan menuntut wakil rakyat untuk tidak mengkhianati konstitusi negara dengan melakukan amandemen, bersikap tegas menolak penundaan pemilu 2024 atau masa jabatan 3 periode.
  4. Mendesak dan menuntut wakil rakyat untuk menyampaikan kajian disertai 18 tuntutan mahasiswa kepada presiden yang sampai saat ini belum terjawab.
Baca juga:  Cair Bulan Ini! Simak Cara Cek Penerima BLT Minyak Goreng

Jalannya Aksi

Adapun aksi pada Senin (11/4) kemarin, dimulai sekitar pukul 13.00 Wib dengan massa aksi yang mulai mendatangi titik lokasi di depan Gedung DPR/MPR RI disusul sejumlah elemen masyarakat.

Hingga akhirnya, kericuhan pun terjadi ketika pukul 16.00 Wib, peserta aksi nampak berhamburan menuju Jalan Slipi dan Jalan Gerbang Pemuda. Sejumlah mahasiswa tetap bertahan, menguatkan barisan.

Dimana sebelumnya aksi sempat diwarnai insiden pengeroyokan terhadap Pegiat media sosial Ade Armando yang dianiaya massa sampai babak belur di depan gedung DPR RI, Senin (11/4).

Ade dianiaya saat ikut mengawal demo mahasiswa 11 April menolak penundaan Pemilu 2024. Dia dikeroyok di tengah massa yang teriak ‘pelaku penistaan agama’ oleh pihak yang diduga bukan dari kelompok mahasiswa.

Hingga akhirnya sekitar pukul 17.00 Wib disertai hujan, Demo mahasiswa 11 April menolak penundaan Pemilu 2024 selesai. Usai massa aksi memutuskan bubarkan diri dari depan Gedung DPR/MPR.

Dilanjuti akses jalan arteri dari Jalan Gatot Subroto menuju Grogol dan arah sebaliknya, telah dibuka polisi. Bersamaan personel brimob yang berkemas dan merapikan tameng-tameng untuk kemudian masuk ke dalam gedung DPR/MPR.

Baca juga:  Viral Pernikahan Beda Agama, Wamenag: Tidak Tercatat di KUA

Polisi Mengejar Dalang Kericuhan

Sebelumnya, Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran juga berharap aksi unjuk rasa bisa berjalan dengan damai.

Dia pun mengimbau setiap pihak yang hendak menyampaikan aspirasi di muka umum untuk melayangkan surat pemberitahuan kepada pihak kepolisian.

“Harapan kami jika ada unjuk rasa ini pentingkah pemberitahuan. Karena kami bisa mengetahui elemen yang akan turun. Jumlah, tuntutan, sehingga kami bisa memfasilitasi,” tutur Fadil saat jumpa pers di kompleks Gedung DPR/MPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (11/4/2022) malam.

“Kami sangat menyayangkan ada sekelompok yg memancing di air keruh bukan menyampaikan pendapat. Tapi membuat kerusuhan,” tambahnya.

Fadil menegaskan jika pihaknya akan menyeret para oknum yang kedapatan menjadi dalang provokasi pada aksi kali ini.

“Malam ini juga tim akan bergerak akan menindak tegas siapa saja yang melakukan pelanggaran hukum, mengusut siapa menjadi dalang. Mudah-mudahan kelompok pelaku bisa segera diungkap,” tuturnya.

 

 

 

 

 

Sumber:

https://www.liputan6.com/news/read/4936438/demo-mahasiswa-11-april-2022-polri-duga-kelompok-anarko-susupi-aksi